Kemanapun Tripnya, Gayanya Nyangkut Di Pohon

6 Comments
Terinspirasi dari slogan iklan minuman di tipi, gue posting ini. Kenapa ? Setelah gue buka-buka foto-foto lama, ternyata di setiap trip selalu ada pose gue yang ciamik dan unik, entahlah gue ngikutin gaya siapa, yang pasti, gue selalu kepingin manjat kalo liat pohon.

Cultural Trekking to Baduy Dalam

Pulau Condong Bandar Lampung

The Jhon's World Cianjur

Pulau Tidung Kepulauan Seribu

nglanggeran, yogyakarta
Gunung Nglanggeran Yogyakarta


#SALAH UPLOAD
Ini Bukan Foto Gue.... 
Di setiap trip selalu ada foto gue nyangkut di pohon. Baru nyadar gue... 

Gunung Tinggi 'Kan Kudaki, Lautan Kuseberangi.

10 Comments

Hai hai… gue sedikit cerita tentang lagu kesukaan gue, pada dasarnya gue maniak dangdut dan ngefans banget ama performance dan karya-karyanya Bang Haji Rhoma Irama yang mungkin jadi penyemangat gue buat backpacking ngunjungin tempat-tempat seru dan keren.

Musyiiikkkkkkk !! #ampe muncrat ludahnya
“Dalam aku berkelana
Tiada yang tahu ke mana ‘ku pergi
Tiada yang tahu apa yang kucari
Gunung tinggi ‘kan kudaki
Lautan kuseberangi
Aku tak perduli”
Joget dulu masbroh…. !!

#Gunung Tinggi Kan Kudaki
Gue belum terlalu banyak mendaki gunung, tapi udah pernah lah beberapa gunung dan bukit. Ada banyak destinasi gunung yang kepengen gue jabanin sayangnya harus berkelut ama cuti dan keuangan. So cuma bisa ngebuletin tanggal, kira-kira gue di tanggal itu bisa nggak ya ngambil cuti lama di tanggal itu ?? #fiuh tarik nafas.

gunung gede pangrango
Gunung Gede, 2009
#Lautan Ku Seberangi
Nyeberang laut yang paling banter baru Selat Sunda dan ke Kepulauan Seribu.. ahhh.. pernah gue berhayal pengen nyambangin Tanjung Pinang, Pontianak, dan lain-lain pake kapal laut yang bisa berhari-hari di lautan. Kayaknya romantis banget tuh, romantis kesel dan pegel di jalan maksudnya.

Ngomong-ngomong Pulau Seribu, gue pernah tuh bareng temen one day trip yang bikin dagdigdug ke Pulau Pramuka.

pulau condong bandar lampung
Ceritanya Nyeberang Lautan. Foto : Suzi Juli Ati
--------------------------- o0o -------------------------------

Share dongg ke gue, kalian udah mendaki gunung mana aja dan nyeberangi laut mana aja ?? biar hati gue makin terpuruk dan luluh.

Yang belum tau lagunya bisa gugling dah lagu Rhoma Irama berjudul “Berkelana”

Trip Bandung yang Konyol se Konyol-konyolnya..

8 Comments
Hai guys… apa kabarrr ? sehat Alhamdulillah kalo begitu. Kali ini gue mau nawarin produk lotion terbaru dari merk asli Indonesia. Eh sorry-sorry salah baca text.. haha..

Baiklah sehabis mencoba mengungkap Misteri Pulau Condong Bandar Lampung, teman-teman langsung mutusin langsung jalan ke Bandung begitu ngumpul di Pelabuhan Merak. Nah loh apa kabar gue yang besok musti masuk gawe ? Sementara yang lain masih pada libur dan cuma gue dan dua temen gue yang besoknya ada acara dan natalan. #Ohhh.. keputusan yang berat.

Singkat cerita terhasutlah gue buat ikut ke Bandung dikarenakan estimasi awal nyampe Bandung sekitar jam 10 malem jadi masih ada waktu mengeksplore bandung meski cuma sekejap dan besoknya dadakan balik ke Jakarta dari Bandung. Dan ternyata, estimasi melenceng jauuuuuhhh banget. Nyampe terminal Leuwi Panjang Bandung sekitar jam 04.30 pagi.. nah loh… gimana mau eksplore Bandung dengan waktu semepet itu masbrohhh.. ??

Dannn pada akhirnyaaa ????

Nyampe terminal Leuwi Panjang anak-anak pada kelaperan. Langsung aja tanpa mikir-mikir buat makan di warung terdekat dari terminal sambil numpang ngecas hengpon biar bisa eksis. Dikarenakan jam 10.00 gue udah harus di Jakarta dan ilmu gue belum nyampe di bab jurus menghilang, ya sudah gue langsung naik bus Jakarta dari Bandung bareng 2 temen gue. Dan tibalah gue di Jakarta tepat waktu.

Ceritanya konyol pan ? enggak. Makasih.

Baca dulu ini ya Gan !

Kesimpulan cerita konyolnya adalah gue makan siang di Lampung, makan Malem di Merak, sarapan di Bandung, makan siang di Jakarta, makan malem di Bandung lagi. Dikarenakan abis gawe di Jakarta gue nyusulin lagi temen-temen ke Bandung baru deh puas gue eksplore Bandung meski ketinggalan beberapa episode dari teman-teman yang lain.

Ceritanya bikin bingung ya ?? haha sama gue juga bingung mau ceritanya gimana.

#Di Bandung yang gue eksplore....
00.30 WIB nyampe Bandung dari Jakarta menuju Wisma Bina Marga, dari Wisma Bina Marga jalan kaki ke arah Jl. Ahmad Yani, tembus ke Kosambi jajan martabak, lanjut ke Simpang Lima, nongkrong di Jl. Asia Afrika, nganter temen berak di Alun-alun, belok ke arah Jl. Banceuy, tembus ke Jl. Braga, jajan air minum di alpa mart sambil liat aktifitas malem-malem yang bikin hor hor*) Foto-foto di Jalan Braga, duduk bentar lanjut ke Jl. Naripan pulang naek Angkot jam 04.00. balik lagi ke Wisma Bina Marga.

Candid cancid candid
10.00 WIB - Bangun pagi eh siang, beres2  ampe jam 12 biar gak rugi bayar penginapan. Lanjut sedikit jalan ke arah Dago, kena ujan makan nasi gudek dulu sambil nunggu ujan redah, lanjut ke cihampelas, jajan siomay gocengan, ujan lagi ngadem di Cihampelas Walk, foto-foto lanjut jalan kaki ke Arah stasiun, mampir di toko Eiger, lanjut jalan kaki ke pasar baru, foto-foto dulu di depan rel, lanjut ke Cibaduyut, jajan sendal, tidur dulu di hotel (ngemper) depan kios nunggu temen yang dari Tasik dateng makan naspad lalu balik ke tegal lega, numpang tidur di mesjid, kemudian ke Leuwi Panjang. Nyampe Jakarta jam 09.00 WIB jam 10.00 langsung gawe. TELERRRRRRRR 


cihampelas walk
kawasan Ciwalk
*) You know hor hor ? kata-kata buat orang dewasa :)

One Day Trip Yang Bikin Dagdigdug

Add Comment
Helooooo bradah... lambaikan tangan lalu mmmmmmmuuuahhhh...

Posting ini adalah cerita inti dari postingan gue sebelumnya yang berjudul Siapa Bilang Lagi Kere Gak Bisa Jalan-jalan ? karena pemerannya adalah gue dan yang ngebayarin gue.

syadi di dam dam sadi di dam dam..... *pasang backsound lagu ceria

Muara Angke (Foto : Arif Budiyono)
Minggu pagi berangkat dari Muara Angke menuju Pulau Pramuka, mendarat dengan selamat, cari informasi sedikit mengenai jam kapal baliknya. Oke gue cuma punya waktu 3 jam doang menikmati Pulau Pramuka karena jam 1 gue udah musti stay lagi di dermaga buat balik ke Jakarta.

3 jam kita gunain buat ngelilingin Pulau Pramuka ; Penangkaran penyu sisik, kebun mangrove dan keliling komplek. Nggak ada yang aneh lainnya selain penjaga penangkaran penyu yang ngoceh-ngoceh sendiri tentang banjir Jakarta yang gue gak dengerin secara khusuk.

Nongkrong di warung sambil jajan padahal cuma alibi doang, tujuan utamanya numpang ngecas hp biar bisa eksis dan foto-foto. Lama nongkrong disana nunggu batre penuh langsung balik ke dermaga dan ooohhh tidaaakkkk,, nggak ada kapal balik ke Jakarta. dagdigdugdagdigdug (tiba-tiba gw jadi inget tulisan di lift "Don't Panic, stay calm")

Dengan jantung yang dagdigdug akhirnya gue pasrah sudah, besok gak mungkin masuk gawe, biar dimengerti dan temen sekantor tau gue pasang status di bebe, di pesbuk dan dimanapun. Oke lanjutkan perjalanan dan nikmati trip yoaiiiiiiii mamennnn...

Di dermaga kami terus menerus nanya warga mengenai kapal, seolah masih belum percaya atas apa yang menimpa kami. Gue gak bisa balikkkkkkkk Tapi ya sudah lah apa daya tangan tak sampai. *loh jadi kayak lirik lagu.

Pulau-pulau yang berada di sekitar Pulau Pramuka bikin gue penasaran, akhirnya gue nanya sama warga gimana akses transportasi menuju pulau terdekat dan ternyata disana terdapat ojek kapal antar pulau yang memang salah satu transportasi penduduk disana. Cukup bayar Rp. 3.000 gue udah nyeberang pulau ke Pulau Panggang.

Kabar baik sodarah-sodarah, karena jantung gue masih dagdigdugser terus kagak berhenti gue nanya sama penjaga warung yang ada di Pulau Panggang tentang keberangkatan kapal sore menuju Muara Angke. Dengan nada ragu si Bapak menjawab "emhhh sebentar" si Bapak nanya istrinya.... Tungguuu... *pasang backsound dulu "emhh ada nanti sore" Alhamdulillahhhhhh..... Terimakasih Ya Alloh, akhirnya gue gak perlu bolos dari gawean. :P

Ringkasnya inilah One Day Trip Yang Bikin Dagdigdug takut gak bisa balik dan berefek gak masuk gawe lalu diomelin bos besar.

View Pulau Karya dari Pulau Panggang
"Ditanya bagaimana Pulau Pramuka ? Maka gue jawab, di sekitaran pulau tidak terlalu banyak yang bisa dinikmati, terlalu padat penduduk dan sekeliling pantai sudah dihiasi dengan beton penangkal ombak. Kalo lo pecinta penyu, lo bisa jumpain disana. Snorkeling dan diving pun harus sewa kapal lagi ke pulau lain, kecuali hanya sekedar rekreasi ringan bisa jadi alternatif"