Langsung ke konten utama

Wisata Pulau Pari, Pantai Perawan dan Bajak Laut

Yes Pulau pari bagi traveler emang udah kaga asing lagi, pulau yang ada di kepulauan serebu ini udeh banyak dikenal orang. Iyalah pastinya, paket wisata kesana nya aja murah meriah udah semua semuanya jadi kaga salah kalo pulo pari didatengin ama pengunjung. Baik mereka keluarga maupun korporet.

Sekitar 2 tahun lalu ogut kesana pas ngedongeng bareng Kaka Ale. 2 kali ngisi acara disana bareng LES Fondation. Pas bulan puasa men ngisi acara disana, haha kaga bisa ngapa-ngapain. Cuma maen keliling pulo aja sambil dipandu ama yang namanya Halimah, sosok anak yang menurut gua unik. Kenapa unik, bagi gua dia itu super oke, kaga peduli ama omongan temen-temennya. Dia ya dia, kaga jadi orang lain.

Dan kemarin di Maret 2017 ogut kesana lagi, tentu dengan tujuan berbeda yaitu mau halan-halan. So let see perubahan disana banyak juga ya, hehe mulai dari tata lokasi homestay, pemandangan pantainya juga banyak berubah.

Sayang dulu pas ngedongeng gak banyak dokumentasi pemandangan, maklum hp nya kaga memadai buat jeprat jepret. Tapi pulau pari tetep oke dan menawan.

#Keberangkatan 
Hihi.. start Kaliadem muara angke bisa dibilang seru, bisa juga dibilang melelahkan. Kapal yang biasanya jalan jam 7 ini jam 8 baru jalan sementara ogut udah stanbye dari jam 06.30 dibela-belain jalan lari-lari turun dari taksi online tengah jalan karena macet ada bis papas an di jalanan sempit pas mau masuk kawasan kaliadem. Yaudeh karena udah ditelponin terus ama temen yang udh sampe duluan akhirnya ogut turun dan lari-lari bagai Jono ngejar-ngejar cinta nya hayati. Belom lagi becek cuy..

Tapi yaudeh, php ya tetep php. Dibilangin kpal jalan jam 7 eh tetep aje sih jam 8 baru jalan.

Kaliadem Muara Angke Ke Pari

Sambil nunggu, paling asyik emang maenin gadget. Sambil ladenin kastemer yang kali aja butuh bantuan ogut hehe.. jadi nunggu kaga jadi beban karena ada kegiatan. Biasanya sih selain maenin gadget ogut paling molor.

2 Jam perjalanan terombang ambing di lautan lepas, berkelok ke kanan dan kekiri, bunyi mesin yang lumayan bising, bau asap rokok dan bau keringet jadi satu, hihi suasana yang sangat romantic, karena ada kamu disitu… iya kamu..

Selama 2 jam lesehan puegel juga.. udah selonjoran, udah miring kiri, miring kanan tapi rasanya lamaa pisan. Eh tapi hiburan lain disini lu bisa liat orang tidur pake gaya yang macem-macem. Xixi iseng ogut perhatiin satu persatu.. ada yang jungkir, ada yang miring, ada yang nganga, ada yang muter-muter hehe dan kalo beruntung banyak paha dan tete berseliweran. Dan mereka kaga sadar siapa aja yang ngeliatin wong doi molor.

Makenye buat para gadis nih ya, kalo bepergian itu pake baju yang ketutup, kalo lagi begono kaga bakalan sadar tuh diliatin orang.

Dan jam 10 sampe deh di pulau pari, niatnya mau nyungsep tidur eh jadinye malah ngobrol ngalor ngidul ame si abang Arbey yang punya homestay. So lanjut ngobrol ampe kblenger…

#Ngapain Aja di Pulau Pari ?
Nggak ngapa-ngapain sih, selain numpang makan, numpang mandi, numpang boker, numpang tidur. Selebihnya maen-maen aer. Seriusan, mau atraksi juga ogut kaga punya kemampuan ape-ape..

Makan siang disiapin, jam 12 udh siap.. sedapp tau aje ogut beloman sarapan dari pagi
Jleb jleb.. ayam ama sayur sop abis diembat, sambelnya enak.. kan gua suka sambel jadi ya menu utama bagi gua itu sambelnya, selebihnya pelengkap. Bukan lebay sih tapi beneran.. lu belom tau aja rsanya sambel bikinan gua, beuh dijamin ketagihan lu, apalagi kalo udeh dijadiin nasi ulek pokoknya nikmat dah
Oke jam 13.00 kite lanjut snorkeling di 2 spot, banyak ikan, banyak terumbu karang, banyak paha dan bikini seksi juga yang lalu lalang.. uhuy..

Wisata ke Pulau pari Kep Seribu


Sampe ashar balik ke homestay, mandi dan molor juga akhirnya ampe magrib.. dan bangun-bangun makan malam udah redi.. gimana kaga sedap..

Makan, terus istirahat bentar lalu lanjut ke Pantai Perawan buat barbeque an.. sambil memandang pantai yang reman-remang.

Di Pantai perawan rame pisan, karena barbeque dari semua tamu yang ada di Pulau Pari dipusaitin disini. Ada yang maen bola, ada yang camping, ada yang nyanyi-nyanyi, ada yang begini ada yang begitu bahkan ampe yang mesum juga ada aja. Hih awas ksamber setan tau rasa lu..

Angin cepoy-cepoy.. diiringi ama music yang kedenger dari kejauhan. Gak nunggu lama menu barbeque nya udah jadi haha padahal masih begah ini bigimane. Yaudeh akhirnya dibawa ke homestay ama temen duluan dan gua lanjut ngobrol dimari.

Pantai Perawan Pulau Pari Kep Seribu
Pantai Perawan Pulau Pari


Banyak cerita yang gua dapet dari bang Arbey

  1. Tentang Bajak Laut. Dia cerita kalo sebenernya lautan itu masih sangat rawan terlebih saat musim lebaran. Bajak laut itu banyak, dan dia kaga segan-segan nembak mati elu kalo lu ngelawan. Kesrempet ama dia segede apapun badan elu, seberani gimana pun elu abis udah kalo lu ngelawan, suruh nyebur lu ke laut kalopun kaga ditembak. Dia bisa ambil apa aja yang ada di kapal yang bisa dijual, mesin kapal lah, ikan lah, atau apapun yang bisa dijadiin duit. Bayangin gimana tuh kalo kapal elu mesinnya udah kaga ada, nunggu angin bawa elu terdampar di pulo antah berantah, mirip di film-film.
  2. Kronologis Pantai Perawan, katanya jaman dahulu kala ada keluarga di Pulau pari, dulu ini beloman jadi pantai masih berupa timbunan ilalang dan hanya ada jalan setapak. Nah si bapak punya anak perempuan yang lengket banget ama bapaknya, setiap pagi si bapak kerja nyeberang pulo lewat jalan setapak tadi, nah dia kaga tau kalo anak perempuannya ngintilin di belakang. Sampe pada sore pas balik ke rumah istrinya nanyain anaknya kemane, si bapak bilang kaga tau, nah si istrinya bilang kalo anaknya tadi pergi nyusulin bapaknye. Nah dari situlah dikisahkan kalo si anak itu ilang di tempat yang sekarang jadi Pantai Perawan namannya.
  3. Tentang Wisata di Pulau Pari, “Pulau Pari ini sebenarnya unik, tamu nyaman sebenernya kalo wisata disini. Pemuda disini kompak untuk sama-sama jaga wisata. Jd terus terawatt, tapi gak tau bakal bertahan seberapa lama. Untuk puncak liburan biasanya homestay penuh, Pantai perawan pun penuh, luber. Tapi ya kalo sama-sama saling jaga, bakal terus kerawat” ujarnya.

Puas ngobrol ampe nguap berkali-kali dan keingetan tar ikan ama cumi diabisin haha gua kaga kebagian. Udah ngiler bener liat cumi padahal.. yaudeh jam 10 an balik ke homestay buat makan cumi dan tidur.

Esok hari sarapan udah stanbye aja di meja, hemm nasi uduknya enak.

Usai makan, tanpa mandi lanjut ke Pantai perawan buat berenang niatnya.. hehe sampe sono kaga jadi.. males panas cuy..

Mending liatin paha-paha aja yang lalu lalang depan mata.. hahaha

Udah ah kesononya kaga ada cerita menarik, dr pantai perawan balik ke homestay mandi udah siap-siap balik ke Jakarta.. Dan lumayan lama juga hahai.. jam 10 di kapal, jam 11 jalan.. jajan rujak dulu mangg..

Oia kalo lu mau kesana, lu bisa jalan sendiri atau ambil paket wisata ke pulau seribu yang ditawarin ama banyak travel.


Komentar

  1. sadap deh nasehatnya bang : "Makenye buat para gadis nih ya, kalo bepergian itu pake baju yang ketutup, kalo lagi begono kaga bakalan sadar tuh diliatin orang."

    kudu di print besar-besar itu, terus ditempelin ke dinding kapal biar pada mbaca hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang.. hehe gitulah pokoknya jaman sekarang mah

      Hapus
  2. udh 10 thn di jakarta, dan aku msh blm prnh main ke pulau seribu ini :D.. termasuk si pari lah... waktu itu kantor udh niat sih mw outing thn ini , tp dgn budget yg ada, pgnnya ke pulau macan.. tp ga tau deh tuh, jd ato ga :D.. penasaran jg pgn traveling ke pulau2 di sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayo kak, sebelum orang-orang kesana kaka duluan :D

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Misteri Pulau Condong Bandar Lampung

Di awal postingan, Semoga bulu kuduk lo nggak merinding denger cerita gue yang satu ini, jangan sendirian membaca postingan ini, takutnya apa gue ceritain tiba-tiba muncul di depan monitor lo. Kecuali lo udah punya ajian pamungkas buat menepis ketakutan lo..

Oke. mari kita mulai. Di awal cerita siap-siap untuk melihat penampakan yang satu ini... (klik disini)

Nah, semoga foto di atas nggak bikin lo takut. Jadi intinya gue cerita kepenasaran gue tentang Pulau Condong yang berada di Lampung Selatan ini. Gue sebelumnya pernah singgah ke Pulau ini tanpa sengaja dengan waktu yang mepet. Informasi sebelumnya yang gue dapet Pulau ini bernama Pulau Tarahan padahal yang sebenarnya Pulau Condong, maka gue putusin buat dateng lagi ke pulau ini biar puas dan bisa mengeksplore semuanya.

Bentuk pulaunya mirip mangkok terbalik, berada tidak jauh dari kawasan Pasir Putih Bandar Lampung sekitar 1,5 jam dari Pelabuhan Bakauheni dan butuh waktu untuk menyeberang sekitar 20 menit saja dari Pantai Pasir …

Gunung Tinggi 'Kan Kudaki, Lautan Kuseberangi.

Hai hai… gue sedikit cerita tentang lagu kesukaan gue, pada dasarnya gue maniak dangdut dan ngefans banget ama performance dan karya-karyanya Bang Haji Rhoma Irama yang mungkin jadi penyemangat gue buat backpacking ngunjungin tempat-tempat seru dan keren.

Musyiiikkkkkkk !! #ampe muncrat ludahnya
“Dalam aku berkelana
Tiada yang tahu ke mana ‘ku pergi
Tiada yang tahu apa yang kucari
Gunung tinggi ‘kan kudaki
Lautan kuseberangi
Aku tak perduli”
Joget dulu masbroh…. !!

#Gunung Tinggi Kan Kudaki
Gue belum terlalu banyak mendaki gunung, tapi udah pernah lah beberapa gunung dan bukit. Ada banyak destinasi gunung yang kepengen gue jabanin sayangnya harus berkelut ama cuti dan keuangan. So cuma bisa ngebuletin tanggal, kira-kira gue di tanggal itu bisa nggak ya ngambil cuti lama di tanggal itu ?? #fiuh tarik nafas.

#Lautan Ku Seberangi
Nyeberang laut yang paling banter baru Selat Sunda dan ke Kepulauan Seribu.. ahhh.. pernah gue berhayal pengen nyambangin Tanjung Pinang, Pontianak, dan lain-lain pake…

Pulau Sangiang Gagal, Pulau Camyang / Pulau Merak Besar Pun Jadi

Pulau Sangiang Gagal, Pulau Camyang / Pulau Merak Besar Pun Jadi follow @arman_dolan
Tiba-tiba mc mempersilahkan gue buat maju ke panggung... Asli antara speechles, gugup dan bahagia bercampur aduk. Tiba-tiba nafas gue megap-megap karena disaksikan 15.000 audiens di Gelora Bung Karno. Sentakan kembang api Dancer-dancer mengiringi gw masuk panggung, permainan sinar laser, efek asap dan lighting panggung yang seirama dengan hentakan musik. Mimbar sudah tersedia, karangan bunga ucapan selamat berjejer memagari pelataran Senayan. Kali ini gue mendadak jadi artis yang baru selamat dari badai dan berhasil mengungkap misteri Pulau Camyang*)


"Tes tes.." Mastiin mic menyala. "ehm" Sedikit mengoyang-goyang kaki menyembunyikan kegugupan.
"Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh" Hadirin menjawab salam dengan serentak lalu kemudian hening.
"Sebelumnya, saya bersyukur saya masih diberikan kesehatan sama Allah Swt, berkat beliau lah saya bisa melangkah sejauh i…