Pengalaman Terbang Bersama Batik Air ID-7796 Sorong - Jakarta 2017

Batik Air, Airbus A320
Airbus A320. PK-LUQ
Usai dari Raja Ampat, gue nambah dua malam liburan di Sorong, dan tiba pada titik gue kepengen pulang kembali ke Ibu Kota, dan kali ini gue memilih terbang bersama Batik Air, yang mana rute Sorong - Jakarta adalah rute baru yang dibuka sejak April 2017.

Bulan Juni abis lebaran 2017, gue akhirnya milih balik pake Batik Air yang direct dari Sorong ke Jakarta. Express Air udah, Nam Air Udah, dan sekarang milih naik Batik. Oke simak cerita gue ini ya.

Milih-milih nyari promo, waktu yang agak santai akhirnya gue milih balik naik Batik Air ID-7796 dari Sorong ke Jakarta.

Dijadwalkan pukul 16.45 dari Sorong dan gue leha-leha dulu di hotel nunggu check out di injury time. Gue nginep di Waigo Hotel, Hotel murah di pinggir Tembok Berlin Sorong, dari Hotel bisa naik angkot sisanya jalan kaki ke Bandara Sorong.

Sebelumnya sempat nyari oleh-oleh dulu, tapi cuma nyari belinya mah enggak. Hanya buat bunuh waktu aja sampe jam penerbangan tiba. Dan bingung mau ngapain lagi akhirnya yaudah langsung jalan ke Bandara sambil nunggu jam keberangkatan.

Di Bandara, belum bisa check in, nunggu jam 14.30 dulu yaudh, nunggu di Ruang tunggu sambil maen HP, maen laptop bahkan sambil tiduran.

Oia, untuk check in sebenarnya udah via web, namun saking buru-buru posisi gue ama temen gue berjauhan. Tapi jangan khawatir kalo lu nemu kejadian kaya gua tinggal bilang aja minta tuker tempat duduk di konter check in sambil naro bagasi.

Masih lama cuy, ngapain dulu ya, iseng cuma ngeliatin pesawat lalu lalang, dan ngecek identitas dan usia pesawat yang dateng. Keleleran lah pokonyamah. Suasana Bandara DEO Sorong gak terlalu ramai kok, hanya pas mendekati jadwal-jadwal penerbangan dan boarding aja baru rame. Selebihnya bisa dihitung jari ada berapa orang yang nunggu.

Baca-baca artikel pengalaman orang naek Batik yang pernah ditinggal, akhirnya sedikit parno. Jadi gue ama temen gue pantengin terus tuh pintu boarding gak mau jauh takut ditinggal cuy. Okeh ternyata fix delay..

Oia sebelumnya gue tertarik naek Batik karena ada entertainment nya, jadi gue rasa dengan penerbangan 4 jam gak akan kerasa kalo ada hiburan.

Okeh sebelum jalan hansfree udah disiapin, karena kalo di Batik Airmusti sewa ya kan. Jd udah ngayal banget dah maenin layar entertaiment di kursinya sambil nunggu flight tiba di Jakarta. Udah diniatin gak bakal tidur, karena terus terang gue baru kali ini naek pesawat yang ada TV nya. Pokonya udah exited banget hehe... Jadi delay gak masalah pikir gue..

Jam 17.00 Pesawat belum dateng juga euy, wah bener delay nih.. yaudh sabar ya cuy nunggu sambil mondar mandir ke toilet. Jam segitu outlet-outlet yang jualan udah pada tutup, curiga ternyata penerbangan gue adalah flight terakhir dari Bandara ini.

Begitu pesawat tiba, gue cek dari kode pesawatnya, ternyata usia pesawat yang gue naikin baru 3 bulan beroperasi wah sebelum boarding udah makin semangat buat buru-buru naek biar bisa nikmatin fasilitas yang ada di Batik Air. Dan gue pun masuk duluan langsung tanpa pikir panjang. Temen gua apalagi ngibrit dia takut ditinggal kaya yang dibaca di internet. hhaha

PEsawat Batik Air Sorong Jakarta
Nikmatin Entertainment yang Zonk :D

Begitu masuk ke dalem..

"Kok gak ada TV nya cuy ?" Kata gue

"Eh iya ya gak ada, cacaatt."

"Bisa kali nih di teken-teken" Sambil gue coba teken2 kali aja layarnya nelungkup.

"Kaga bisa bedon."

Batik Air, SOrong Jakarta

Hahaha njir ini zonk banget, kaya udah ngayal tinggi terus dijatuhin haha.. nyesekk.. Nyesel gak naik Nam Air aja lebih murah.. gegara ada hiburannya jadi berpaling dan ternyata zonk.

Ini kali ya, yang diistilahkan nyari yang sempurna yang pada akhirnya kehilangan yang terbaik.

Yasudah, mau gimana lagi.. Dan memang bener, awak kabin meminta maaf karena gak ada hiburannya. Tarik nafas, berdamailah dengan keadaan pada akhirnya.

Menjelang sore, pemandangan makin ajib cuy, sunset laksana bara di langit. Pantulan sinar matahari yang memerah memantul ke awan duhh asoy.. Syukur alhamdulillah bisa nikmatin pemandangan yang super takjub.

Di tengah perjalanan dapet makan, lumayan lah ngisi perut yang lumayan kelaperan.

Batik Air, Airbus A320
Menu Makanan
Selebihnya gak ada yang menarik sih, selain kursinya dan pesawatnya yang terlihat masih baru. Iyalah baru 3 bulan. Yasudah nikmatin perjalanan dengan sesekali buka majalah dan lihat awan di jendela.

Meski delay keberangkatan, jangan heran tiba di Soekarno Hatta ontime loh, mungkin si Pak Pilotnya nambah kecepatan atau gmn gak tau.

Yasudah, seperti biasa keluar pesawat lanjut ambil bagasi lalu pulang.

Tidak ada komentar